.:allahu:.

Tuesday, January 8, 2013

Kerana cerita indon diri terasa dihina.

Post kali ni menunjukkan betapa berangnya aku. Dok sedap mengurut, aku sedang perhatikan cerita indon di tonton yang sedang bz meng'loading'

'Sanggup tuuuuuu tunggu cite loading tanpa buka tv.'

iyolah, mana taknya, orang nogori ni kan darahnya nak panas jewww. cakap perkara yang di rasa menghina adalah perkara biasa malah sebenarnya adalah lawak jenaka.

'suka hati aku lah. ada aku ganggu sesiapa? tak kan? tak payah nak masuk campur hal aku!'

wah, jawapan memang terbaik la. Aku niat punyer la mulia sebab nak bagi tahu betapa kusyuknya beliau menonton cerita indon tanpa missssssss satu pun episode. Setiap malam tonton. Kalau aku jangan harap la. NAk habiskan 30 episode cerita korea pun aku boleh skip ke ending. Ni nak2 250 yang setiap satunya sejam. Anime aku boleh terima lagi. setiap 25 minit. Itupun kalau the latest keluar, seminggu sekali.

wahhh, ayat aku di tafsir sebagai ayat menghina. MEmang silap la. Dan memang aku merajuk la. Wow, libatkan makcik plak! melampau. Jangan lupa. Kita ikut perangai siapa dahulu! siapa yang mengajar kita bersikap demikian. Cek semula mana silapnya kita dari mula.

Aku bukan simply2 nak merajuk la derrrr! tak hingin aku. Tapi bila ayat aku ditafsir sebagai 'menghina' beliau. wah! itu sudah melampau. Aku menghina. Diri aku ni lagi teruk di hina tak sedarkah? memang orang kata orang tua cakap maen2 jewwww. Ye, tak ada aku nak simpan lama2. Tapi bila aku bercakap dengan niat lansung tak ada perkataa 'menghina' dan dtafsir sebagai menghina, siapa tak berang babe!

Memang silap la kalau kata ayat yang aku sampaikan sebagai 'menghina aku'. siapa yang ajar? sila ingat kembali siapa yang mulakan. Jangan asyik tahu salahkan orang lain je dahulu. Aku tak pernah jauh dan tak pernah di jauhi. aku melihat apa yang berlaku di depan. Dan kalau terlepas itu adalah kerana siapa yang mulakan dulu. JAngan nak maen tuduh mebuta tuli.

Masyarakat ni hidupnya maen lepas cakap saja tanpa berfikir. TErutama bila yang terdekat. Bila tegur mula la nak panas hati je, bangkang sana sini. Aku malas nak bertekak hal kecik camni. Boleh hilang mood. Sampai skang, dok lagi mengungkit sedangkan yang mulanya adalah siapa. Siap kata kalau lah aku..kalau lah aku gini gini gini, kalau lah aku, mcam ni macam ni....Siapa yang nak tadah telinga sila la pie dekat2. Aku tak nak dengar babe. Serius. PArt ayat aku dikatakan menghina macam ayat yang aku bagi tu bersalah sangat2 la pulakkan.... Memang aku takkan tadah telinga dengar aku di hina. Kalau nasihat aku boleh terima lagi.

memang orang kata jangan ambil hati sangat la. Orang lama. Sepatutnya orang lama yg bersabar lebih. Ni ayat aku yang biasa ni di kata menghina dan tetiba melenting. siapa tak terasa derr! Dan bila aku merajuk, aku pulak yang kena. Hai la. Sapa yang sanggup tadah telinga pada benda yang kita tak buat? hidup ni memang tak lama. bila2 masa ja Dia boleh ambil. Dan aku harap Dia ambil nyawa aku dulu dari orang lain.

Hai la ya allah, sampai bila aku boleh hidup dalam agungnya agamaMu. Kadang2 aku jeles lihat family lain. Tahu semua tentang agama. Surau dah dekat. NAk langkah terasa la jauh berbatu2. Dulu tak ada surau, Surau jauh boleh la terima. nI bila dah dekat, siap boleh dengar azan berkumandang setiap masuknya waktu pun masih tak mampu melangkah. kadang2 aku malu bila baca post kawan aku berkenaan agama. Aku jarang buat apa yang mereka buat.  takkan perlu kehilangan baru ketemuan? kalau boleh aku nak memperbaiki semua sebelum kehilangan.....



dari aku yang mencoret....


No comments:

Untuk diriku, kamu, KAMI, dia dan daku...
jikalaU lanGit mEmbiru iTu mamPu haMba gapAi, maKa sakTilah haMba...

JIKA HATI ITU SEPUTIH AWAN, biarlah ia bergerak dengan KEIKHLASAN, JIKA HATI ITU SETENANG LAUTAN, mengalirlah ia dengan KEJUJURAN, JIKA HATI ITU SEINDAH PELANGI, warnakanlah ia dengan KEBAHAGIAAN, JIKA HATI ITU SEHEBAT BULAN, sinarkanlah ia dengan PERSAHABATAN, JIKA HATI DILUKAI, sembuhkanlah ia dengan KEMAAFAN...