.:allahu:.

Saturday, October 26, 2013

True Stroy #31 - Aku yang dulu

Malam. Sesekali bunyi enjin kapal terbang menyinggah. Bersama-sama lagu Jump by Simple Plan. Duh! Am I this sick? sick because of people? well, if it 4 years ago, maybe i could say yes. But today? Tonight? Thank you Allah i'm still alive. Still can change a few tweet.

Minggu lepas banyak betul kejutan. KEjutan bunuh di bank dan amukan menyebabkan beberapa terbunuh. Dan semuanya berdekatan. Duh! Allah! Dunia. Dan sendiri tak terkata.

Takut?

Bohong kalau kata tak.

Mesti ada rasa. Walaupun setitik air. Sedangkan bonda hampir di ragut bulan puasa yang lepas pun masih dalam trauma. Serius, jihad nak jadi polis pertahankan negara menggunung tinggi.

Kawin. Yup. Ramai betul yang kahwin tahun ni. Dah macam marathon pun ade jugak. Dapat berita dari muka buku yang member sekelas akan berkahwin. Alhamdulillah. Kurang dosa mengumpat.

Kelakar pun ada juga. Aku yang dulu, bukanlah yang sekarang. Kata Tegar.

Kelakar? bukan buat lawak pun.

Memang bukan lawak. Tetapi kelakar dengan hidup. Perjalanan hidup kita, pejam celiknya mata, hati dan akal kita dulu, menjadikan kita hari ini. Sama ada nak berubah atau tidak bergantung pada pandangan masyarakat.

Berubah? macam mana masyarakat yang tentukan pula?

Manusia sombong. Diri sendiri pun sombong. Bila masyarakat mula membaca gerakan kita, dan membuat kesimpulan, diri sendiri akan menilai pula betul ke itu aku?

Dulu sendiri memang kejam. Kejam dengan sesetangah orang. Orang buat pasal, memang rasa nak hentak dengan stearing lock kereta. Alhamdulillah, si dia ingat kan sendiri yang leka, alpa. Walaupun bukan secara ilimiah, tetapi ada yang sudi mendengar dan menenangkan. Hikayatnya, kalau wanita yang mendengar, pandangan mereka adalah, "Entah la. Tak tahu pada siapa nak percaya." Sebab mereka berkawan baik dengan orang tu. Dan orang tu hanya berbuat baik kepada mereka. Typical people thinking. Duh!

Bila lelaki pula, "Tak guna dia tu! " And seriously, it hit me. Like someone hit me with bat or something. Hard! Boleh koma kay!

Dan apa yang sendiri lakukan? Take me 3 years to recover. Take a lot of time to fix own self. Bila dengar cerita tak baik pasal mereka, mulut dan badan sendiri automatik mengutuk, menyebar, bercerita dan mengumpat! Seriously, the impact is hard. Lidah lebih tajam daripada mata pedang.

Dem!

Bila bersendirian merantau, mencari sahabat teramat sukar berbanding kawan. Maka teman istimewa menjadi kawan sejati. Itupun tidak sempurna. Dia tidak boleh di peluk, tidak boleh dipinjam bahu, Hanya sekadar meluah. MEnjadi telinga. Dan itu sudah cukup untuk diri sendiri perlahan-lahan berubah dan menerima tak semua manusia itu mulia dan sempurna kecuali Dia.






Lama memperbaiki diri, tahun keempat jasad bangkit dan berjuang, setelah sistem baru di perkenalkan di universiti. Dan diri sendiri mula perlahan-lahan belajar apa itu dunia sebenar berbanding zaman sekolah dahulu. Tak semua yang kita impikan atau berangan menjadi nyata.

Barakallah kawan. Harap dunia berumah tangga mengubah kamu menjadi yang lebih sensitif dengan keadaan sekeliling. Tidak layak diri ini meminta maaf kepada orang yg hebat macam anda. Anda ada kehebatan anda sendiri yg mungkin tidak dapat di nilai diri sendiri. Dan berharap sangat apa yang sendiri dengar dan sebarkan itu tidak benar sama sekali kerana hanya Allah yang tahu di sebalik kebenaran itu walaupun realiti teramat menakutkan. Aib. Mana tahu esok lusa Allah pula membuka pekung di dada sendiri???? Allahuakhbar!



Aku yang dulu, bukanlah yang sekarang.
dulu di tendang sekarang ku di sayang
dulu dulu dulu ku menderita
Sekarang aku bahagia...





Seriously, diri sendiri yang dahulu memang jahat....#imbaszamanduludulu




No comments:

Untuk diriku, kamu, KAMI, dia dan daku...
jikalaU lanGit mEmbiru iTu mamPu haMba gapAi, maKa sakTilah haMba...

JIKA HATI ITU SEPUTIH AWAN, biarlah ia bergerak dengan KEIKHLASAN, JIKA HATI ITU SETENANG LAUTAN, mengalirlah ia dengan KEJUJURAN, JIKA HATI ITU SEINDAH PELANGI, warnakanlah ia dengan KEBAHAGIAAN, JIKA HATI ITU SEHEBAT BULAN, sinarkanlah ia dengan PERSAHABATAN, JIKA HATI DILUKAI, sembuhkanlah ia dengan KEMAAFAN...